Beranda > .freak think/g(s), .myBlog > pekerjaan ringan yang cukup bisa menghasilkan

pekerjaan ringan yang cukup bisa menghasilkan

Satu lagi yang khas, dari pasar kaget Tugu Pahlawan dalam menyambut lebaran. Yaitu, maraknya aktivitas calo penukaran uang di kawasan sekitar kantor Bank Indonesia. Calo itu semakin banyak tiap menjelang hari raya Idul Fitri. Disebut calo, karena mereka mencari untung dari penukaran uang di sekitar kantor BI. Untuk penukaran 100 lembar uang ribuan dan lima ribuan, para calo menarik untung hingga Rp 20 ribu. Keberadaan calo ini gampang dikenali. Mereka membawa tas di depan dan menawarkan kepada pengguna jalan, segepok uang terdiri; seribuan, lima ribuan hingga sepuluh ribuan yang dikemas dalam plastic. Jumlah calo itu bahkan mancapai ratusan saat kian mendekati hari H lebaran.

Terinspirasi dari postingan blog Putra Daerah dan artikel dari free magazine Surabaya City Guide edisi Oktober-Nopember 2007 ini, menggugah jiwa enterpreneur saya. Wah, ternyata yang dibutuhkan adalah niat dan kreatifitas untuk bisa menciptakan sebuah inovasi yang. Apa pun jenis pekerjaannya akan menjadi berarti kalau dikerjakan dengan senyuman dan semangat. Namun, haruskah dengan menjadi calo? wkwkwk…

  1. 25 Oktober 2007 pukul 8:13 pm

    pekerjaan bagus..halal… jauh lbh baik drpd ngemis

  2. 26 Oktober 2007 pukul 8:54 am

    @icha: waduh..masak calo termasuk pekerjaan halal? hehehe…🙂 Tapi mungkin memang lebih baik daripada jadi pengemis yang bisanya hanya meminta-minta. Keep in touch!

  3. 26 Oktober 2007 pukul 10:47 am

    waduh..masak calo termasuk pekerjaan halal? hehehe…

    Calo yang mana nech?? Calo itu kan sama dgn makelar… mereka mengambil sebagian untung buat ‘uang capek’. Bhs top management-nya ‘middle-man’ : distributor dan retailer. Lha kalo Calo gak halal.. gak ada pulak yg belanja di Indomart dan Alfamart.🙂
    Nah kalo dlm konteks ini.. (diatas).. nampaknya masih bisa ditolerir.🙂

  4. 26 Oktober 2007 pukul 3:01 pm

    @gimbal: ooo…gitu toh mas gimbal. hehehe… ya maap aye kan kagak tau. Tapi yang saya tau koq yang namanya calo itu lebih ke arah negatif, buktinya calo untuk bikin SIM pengennya diberantas, trus calo2 di stasiun KA/terminal bus juga pengennya diberantas (kalo kagak salah sih :lol:). Ya kalo salah, mohon dibetulin. OK. hehehehe…

  5. 27 Oktober 2007 pukul 12:33 am

    ooo…gitu toh mas gimbal. hehehe… ya maap aye kan kagak tau

    Makanya nie gw kasih tahu biar tahu:mrgreen:
    Janganlah kita melakukan generalisasi.. gak semua calo itu negative..

    Tapi yang saya tau koq yang namanya calo itu lebih ke arah negatif

    tahu darimana nech?? kemarin.. tukang ojek depan rumah juga ngasih tahu gw??:mrgreen:
    kan dah gw bilang di atas jgn menggeneralisasi profesi calo dgn negative, menggeneralisasi dgn calo tiket KA/Terminal. Calo kan macamnya banyak.. hehehehhe

    buktinya calo untuk bikin SIM pengennya diberantas, trus calo2 di stasiun KA/terminal bus juga pengennya diberantas

    perasaan konteks postingan ini adl calo tukar uang?? hehehehe
    seperti yg saya bilang diatas… “Nah kalo dlm konteks ini.. (diatas).. nampaknya masih bisa ditolerir.”

    Ya kalo salah, mohon dibetulin. OK.

    Oh ya dgn senang hati:mrgreen:
    btw main-main lah ke blog gw… ada Agnes Monica.. awkwkawkawkakawkaw *ngelap iler*

  6. 27 Oktober 2007 pukul 7:11 am

    @gimbal: hehehe…aku dah mampir ke sana bos. Malahan dah dl yang lagu makian Agnes Monica. Kurang ajar bener tuh rapper, masak idola gua di hina. hahahahahhaha…😈

  7. 27 Oktober 2007 pukul 7:49 am

    usaha tukar uang itu ya sama kayak money changer kan ..

  8. 27 Oktober 2007 pukul 11:09 am

    hehehhehe
    fans-nya Agnes Monica ya???
    gw juga… hehehehhe

  9. 27 Oktober 2007 pukul 1:00 pm

    Agnes no! 😈

    Sherina yes! 😀

    *….kabuuurrr……

  10. 28 Oktober 2007 pukul 3:19 am

    @gimbal: yup..wah gw nge-fans bgt sama yang namanya Agnes Monica. Weleh,kenapa koq pacaran sama dirly yach.. gaaak relaaaaa…. *sambil teriak*

    @SI NOER77: wedew..lha koq malah milih sherina toh ini.. Agnes donk. hahahahaha…😆

  11. 30 Oktober 2007 pukul 7:26 am

    dideket stasiun kota gitu juga banyak. yang kek gitu bisa nipu enggak sih ?! duit palsu atau jumlahnya kurang. Secara dia kan jualannya di pinggir jalan, klo beli banyak ngitunginnya gempor ^^ hahaha🙂

    dan kabarnya mereka bisa dapet untung hingga jutaan yah !

  12. yw
    30 Oktober 2007 pukul 11:17 am

    hai..salam kenal cut ^^ btw, di blogroll kamu, namaku mestinya yw (whydoubleyou), bukannya wy (jadinya doubleyouwhy dong) hehe…tapi terserah deh. Nice blog too!!!

  13. 30 Oktober 2007 pukul 1:26 pm

    Itu kreatifnya orang nyari duit ya..
    Hukum ekonomi berlaku, setelah lewat musim lebaran, it’s over atau paling ga.. omset menurun..

  14. 30 Oktober 2007 pukul 1:35 pm

    @Pitshu: ya gpp to. Ntar kalo dah selese ngitung tuh duit sampe gempor, brarti dah siap kerja di bank. hahahaha…:mrgreen:

    @yw: hahaha… maap yee. Gua ganti deh😉

    @sakuralady: ya kalo dah lewat lebaran mungkin dah gak ada lagi tuh calo.

  15. 3 November 2007 pukul 9:53 am

    Menurut saya bukan calo sih. Kalo calo tiket misalnya, mereka khan memborong tiket yang sudah ada dan menjualnya dengan harga yang berkali lipat dan gila2an, sehingga masyarakat yang butuh pasti dirugikan dengan praktek semacam itu. Nah klo para penukar uang itu lebih khan cuma memudahkan orang2 yang nggak mau antri di BI saja, saya kira stok duit kecil di BI masih banyak, cuman banyak yang males antri saja. Lagipula keuntungan yang mereka dapat nggak gila2an sperti calo tiket kok, paling sepuluh persen saja dari nominal uang, klo 100ribu yang jadi 110rb.
    Oya satu lagi, pekerjaan seperti ini nggak bakal rugi, klo duit yang mereka tawarkan nggak laku ya sudah, toh wujudnya masih duit khan, dan tetep bisa dipake buat beli sesuatu. Tapi ada juga resikonya, yaitu dirampok di jalan!

    Makasih ya post saya sudah di-link

  16. 4 November 2007 pukul 3:49 am

    @Dony: iya iya… bener juga… Emangnya mereka nggak takut dijambret ya? hehehe…:mrgreen:
    OK.

  17. 6 November 2007 pukul 9:22 am

    Wah tulisan saya di Surabaya City Guide diposting ….*suprise…:)
    lam kenal

  18. 6 November 2007 pukul 11:28 am

    @la mendol: oalah…ternyata mbak ini toh yang nulis di Surabaya City Guide. Wah, bagus2 tulisannya. Semoga karyanya bisa terus dinikmati para pembacanya.😉 Salam kenal juga…

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: