Beranda > .freak think/g(s), .myBlog > mengapa anak lebih dekat dengan pembantu?

mengapa anak lebih dekat dengan pembantu?

bs.jpgSering melihat anak kecil ato bayi ato balita yang selalu (English-nya = always) diasuh, digendong, dan disuapi sama pembantu a.k.a baby sitter(baca bs)-nya? Gimana pendapat temen2 terhadap hal seperti ini? Mungkin ada yang berpendapat “ah,biasa aja lagee. emang dah jamannya…” ato ada juga yang bilang “wah,kalo itu sih bener2 keterlaluan ortunya”.

Kalo menurut aku sih, sebaiknya tetep wajib dan harus dirawat dan dipelihara sendiri sama orang yang ngelahirin alias ibu-nya donk. Emangnya tuh anak pembantu ato anak si ibu sih? Bukannya nggak setuju kalo anak pake bs (tujuannya untuk membantu meringankan pekerjaan), tapi lha kalo pake bs tujuannya supaya si ibu bisa keluyuran dan kerja sebagai wanita karir yang pulangnya wajib malem, trus kapan bisa mencurahkan ppendidikan dan kasih sayang pada si anak? Lha kalo bukan kasih sayang si ibu dan si bapak, trus masak kasih sayang bs? Iya kalo tuh bs ngasih pendidikan ke si anak-nya beneran, lha kalo diajarin nyolong gimana? Lha kalo diajarin ngelawan ortu-nya gimana? Lha kalo diajarin jorok gimana? Sapa yang nyesel? Sapa yang stress? Sapa yang malu?

Mungkin jaman sekarang lebih banyak anak yang nggak nurut, lebih banyak anak yang ngelawan, lebih banyak anak yang nakal sebagai side impact dari keadaan seperti itu. Mungkin juga Indonesia ndak bisa jadi bangsa yang maju karena pendidikan anak Indonesia hanya sebatas pendidikan yang diterima dari baby sitter dan pembantu (selain dari sekolah dan lingkungan lain)liventara_0821-thumb.jpg

Jadi kesimpulan saya… Baby sitter adalah orang yang bertugas membantu untuk merawat anak dari majikan seperti mengganti popok, menyuapi, menjaga keamanan, dll. Bukan bertugas untuk menggantikan peran ibu dan bapak ato mama dan papa ato bunda dan ayah ato mommy and daddy. (Inspired by one of the topic in silat lidah)

  1. 31 Oktober 2007 pukul 1:58 am

    Jgn terlalu dekatkan anak dgn BS, kejadiannya nanti spt cece ku. Kebiasaan anaknya diurus BS, pas BS resign, anaknya rewel terus kalo digendong mamanya. Padahal dulu waktu masih ada BS lancar2 aja.

    Kalo pendapatnya Melissa Karim apa ? Gw ikut dia aja dah..😀

  2. 31 Oktober 2007 pukul 4:15 am

    @JiE: halah..lha koq malah ikut Melissa Karim. Jangan mentang2 nge-fans sama dia yaa…:mrgreen:

  3. 31 Oktober 2007 pukul 6:15 am

    Kok pembatu sih? pembantu kali ya?
    Iya, begitulah realitanya ya.. banyak anak yg lebih deket ke BS..
    Kalau menurutku sih sah2 saja, ibu bekerja, pagi dan malem plus weekend kasi extra perhatian (family time) gitu..
    Tapi untuk mungkin 1 tahun/2 tahun pertama kalau bisa dijaga eksklusif.. ^^
    Mungkin gitu kali ya.. ga ngerti juga, blom jadi mama.. kekekeke

  4. 31 Oktober 2007 pukul 8:12 am

    @sakuralady: wakakaka… ya ntar kalo dah jadi mama jgn lupa komen lagi ya di postingan ini. hahahaha…:mrgreen:
    Mama bekerja sih ok2 aja. Tapi ya jgn jadi Mama yang workaholic lah…😉

  5. ado
    31 Oktober 2007 pukul 8:32 am

    jaman dulu banyak kok yg deket dgn pembantu. malah udah dianggap seperti keluarga sendiri. seperti mbok kita sendiri.

  6. 31 Oktober 2007 pukul 9:57 am

    @ado: lha kalo dianggap sebagai mbok sendiri atau sebaliknya (anak sendiri) ya gak jadi masalah, brarti pendidikannya masih tetep terjamin. Tapi kalo pembantu ato BS-nya gak mbejaji (gak maen) alias gak bertanggung jawab kan ya repot. Jaman sekarang mah sulit cari pembantu/BS yg sayang sama anak majikan seperti sayang sama anak sendiri. Betul??? Betul… hahahha… *tanya sendiri, dijawab sendiri*😆

  7. evelyn pratiwi yusuf
    1 November 2007 pukul 6:18 am

    ” Ma… Marcel ngerasani kita di blognya….”
    * awas nggak dijadiin calon mantu lho kamu! Nggak takut tuh?*😆

    Kalau aku baby sitter okeh juga kalau ibu dan bapaknya sibuk, tapi tetep si ibu dan bapak harus kontrol jangan trus semuanya di pasrain ama BS.
    Tapi BS kadang kurang ajar lho.
    Misalnya yang enak malah dimakan dia sedangkan momongannya justru dimakanin aja ama nasi putih doang.
    Itu kejadian lho ama adikku yang cewek, alhasil dia paling anti makan danging dan ayam. * hari gini nggak makan daging?*

  8. 1 November 2007 pukul 7:28 am

    Biasanya hal kek gini mengakibatkan, anak klo udah besar ga terbuka sama kita. Anaknya ada masalah malah curhat sama si pembantu, bukan sama orang tuanya. Bikin hubungan jadinya jauh, yah sebisa mungkin klo punya anak, dalam masa pertumbuhannya sih diasuh sendiri yah hahaha.

  9. 1 November 2007 pukul 12:12 pm

    @Eve: Ya mangkanya…gak usah pake baby sitter donk… hahaha… suapin sendiri adukmu. wakakakaka…😆

    @Pitshu: yaaaaa….PRO PITSHU… hehehehehe… go Pitshu go pitshu go…:mrgreen:

  10. evelyn pratiwi yusuf
    1 November 2007 pukul 2:34 pm

    Heh aduk?
    Anduk kali?
    Aduk apa adik?😆
    Ya makanya ntar kalau kita married tetep pakai bs ya😆

  11. 3 November 2007 pukul 2:28 am

    @Eve: adik lin… adik…
    duh duh…
    gitu aja dibahas. Gak penting peeeekk… hahahahaha:mrgreen:

  12. jc
    23 November 2007 pukul 2:35 am

    Halo, salam kenal. Dapet blog ini dari icha. The name is jessie or jc. Well, menanggapi tulisan kamu yang ini… wahhh blom pernah ngerasain punya anak ya? Apalagi acel ini kayaknya cowok kan ya?? Heheheheh. Gitu deh dilema jadi perempuan. Kalo punya anak, bingung dah mo tetep kerja *jaman sekarang gitu, kalo suami dan istri ga kerja mungkin kebutuhan rumah tangga ga cukup*, tapi kalo di rumah aja juga bingung kalo duit ga mencukupin. Pake BS ato pembantu eh dituding ngelemparin tanggung jawab, dibilang: buat apa lu beranak kalo suruh orang buat ngerawat dia. Syulit syulit… saya bisa bilang gini karena udah punya anak lho. Dan saya pengeennnn banget bisa brenti kerja trus jaga anak saya di rumah, tapi kaga bisa, karena faktor ekonomi juga. Nanti kalo kamu udah married trus punya anak, nulis lagi ya.. kali jadi berubah. Peace.. ;D

  13. 24 November 2007 pukul 1:20 am

    @jc: halo jc…🙂 Hehehehe… ya iya emang mungkin jadi wanita itu dilema. Aku pun juga bukan gak setuju keluarga yang menggunakan jasa BS ato pembantu. Tapi kan bukan berarti semua pekerjaan orangtua beralih ke tangan BS kan? Soalnya tidak sedikit pula saya melihat ibu2 terutama ibu2 muda menggunakan jasa BS agar supaya kegiatan lamanya tidak terusik (shopping n jalan2). Nah, kalo tujuannya seperti itu ya kurang setuju saya😉 Ya tapi memang tidak semua wanita seperti itu kan. Peace 4 ever:mrgreen:

  14. 5 September 2008 pukul 11:24 am

    memang dilema kalo jadi wanita bekerja dan punya bayi. tapi ada ibu bekerja yangjuga sukses menjaga anak tanpa bs, salah satu solusinya kalo tidak ada bs ya titipkan saja ke tpa (bukan tempat pembuangan akhir lo).
    memang agak kerepotan juga sih pake jasa tpa, karena pekerjaan rumah ibu juga yang handle plus jaga anak setelah dijemput dari tpa. Dan itu bisa bikin si ibu stress, karena pikiran terbagi 2 antara menyelesaikan pekerjaan di kantor dan pekerjaan di rumah.
    Yang enak jadi ibu rumah tangga aja tapi suami harus tajirrr biar bisa memenuhi semua kebutuhan

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: